Friday, 20 December 2013

APA ITU PUBLIC DOMAIN?

Istilah Public Domain digunakan untuk menyebut karya-karya atau pekerjaan yang hak intelektualnya tidak berlaku. Dengan kata lain, tidak dilindungi oleh hak cipta. Karya/pekerjaan tersebut telah menjadi milik publik. Ada tiga kategori utama karya public domain:


  • Karya/pekerjaan yang otomatis menjadi public domain adalah yang tidak bisa dilindungi oleh hak cipta, contoh: Judul, nama, slogan, simbol (sebagai catatan, penggunaan karya/pekerjaan seperti disebutkan dalam contoh bisa jadi dilindungi oleh hukum lain seperti hak paten atau trademark), 
  • Karya/pekerjaan yang memang diperuntukkan untuk public domain oleh pembuatnya,
  • Karya/pekerjaan yang hak ciptanya sudah kadaluarsa.

Bagaimana hak cipta disebut kadaluarsa? 
 Ada batas-batas tertentu yang menyebabkan hak cipta suatu karya menjadi kadaluarsa. Batas-batas ini tidak sama di setiap negara, bergantung pada peraturan di negara masing-masing. 

Karya berupa buku juga dapat masuk ke dalam kategori public domain. Di Indonesia, hak cipta akan valid hingga 50 tahun setelah kematian sang penulis. Maksudnya, jika si penulis meninggal dunia tahun 2013, maka tulisannya akan menjadi public domain 50 tahun kemudian. Apabila sebuah karya memiliki dua penulis, maka usia yang menjadi referensi adalah penulis yang hidup paling lama. 

Untuk informasi mengenai jangka waktu perlindungan hak cipta negara-negara lain dapat dilihat di sini.

Konvensi Bern
Terdapat sebuah persetujuan internasional mengenai hak cipta. Disetujui pertama kali di Bern, Swiss, tahun 1886. Persetujuan ini dikenal dengan Konvensi Bern tentang Perlindungan Karya Seni dan Sastra. Biasa disebut dengan Konvensi Bern. Persetujuan Konvensi Bern mewajibkan setiap negara anggota untuk melindungi hak cipta dari masing-masing negara yang ikut menandatanginya.

Sebelum diterapkannya Konvensi Bern, undang-undang hak cipta biasanya hanya berlaku bagi karya yang diciptakan di negara bersangkutan. Akibatnya suatu karya bisa dilindungi hak ciptanya di negaranya, namun dapat disalin dan dijual di negara lain secara bebas.

Intinya, Konvensi  Bern menetapkan tolak ukur minimum  yang harus dipenuhi oleh undang-undang hak cipta dari masing-masing negara. Konvensi Bern menyatakan bahwa semua karya (kecuali fotografi dan sinematografi) akan dilindungi sekurang-kurangnya selama 50 tahun setelah si pembuatnya meninggal dunia. Namun masing-masing negara diperbolehkan memberikan jangka waktu yang lebih lama.

Rule of The Shorter Term
Mungkin akan ada yang bertanya, jika ketentuan validasi hak cipta di setiap negara berbeda-beda, bagaimana memberlakukannya terhadap suatu buku yang diterbitkan di beberapa negara dengan jangka waktu hak cipta berbeda-beda? Misal, sebuah buku diterbitkan di negara dengan ketentuan hak cipta adalah 50 tahun setelah meninggalnya si penulis. Namun buku ini juga diterbitkan di negara lain dengan ketentuan hak cipta di negara tersebut adalah 70 tahun setelah wafatnya si penulis.

Terkait hal ini terdapat peraturan yang dikenal dengan istilah Rule of The Shorter Term, sering disebut juga Comparison of  Terms. Jadi apabila masa perlindungan hak cipta si pengarang telah terlampaui di negaranya, si pengarang tidak dapat memperoleh perlindungan yang lebih lama di luar negeri, sekalipun undang-undang di luar negeri memberikan perlindungan yang lebih lama.

Informasi mengenai hukum Indonesia terkait hak cipta dapat dilihat di sini.

Selain Konvensi Bern, konvensi internasional lainnya yang juga melindungi hak cipta adalah Universal Copyright Convention (UCC). Konvensi ini disetujui di Jenewa tahun 1952.

Masalah hak cipta ini memang cukup rumit. Hal ini tentu saja karena bertujuan untuk melindungi karya/pekerjaan seseorang agar tidak digunakan apalagi disalahgunakan oleh orang lain. Apabila ingin menggunakan karya-karya public domain, sebaiknya diteliti terlebih dahulu keterkaitannya dengan peraturan hak cipta dari negara yang bersangkutan.

Daftar literature anak yang sudah menjadi public domain dapat dilihat di sini.

Sumber:
http://en.wikipedia.org/wiki/Rule_of_the_shorter_term
http://id.wikipedia.org/wiki/Konvensi_Bern_tentang_Perlindungan_Karya_Seni_dan_Sastra
http://www.teachingcopyright.org/handout/public-domain-faq/
http://www.gutenberg.org/wiki/Gutenberg:Copyright_FAQ


Angewid
@ange_wid

No comments:

Post a Comment